Publication Ethics

Pernyataan kode etik profesional adalah pernyataan kode etik semua pihak yang terlibat dalam proses penerbitan jurnal ilmiah ini (Editor, Peer-reviewer, dan Penulis). Etika publikasi Jurnal Keperawatan dan Fisioterapi (JKF) mengacu pada  Komite Etika Publikasi  (COPE) tentang Pedoman Praktik Terbaik untuk Editor Jurnal dan  Peraturan Kepala LIPI Nomor 5 Tahun 2014  tentang Kode Etik Publikasi Ilmiah. Pada dasarnya, kode etik itu sendiri menjunjung tinggi tiga nilai etika dalam publikasi, yaitu:

  • Netralitas (bebas dari konflik kepentingan dalam manajemen publik),
  • Keadilan (memberikan hak kepengarangan kepada penerima sebagai penulis), dan
  • Kejujuran (bebas dari duplikasi, fabrikasi, pemalsuan, dan plagiarisme (DF2P) dalam publikasi ini.

Berikut beberapa hal yang perlu diperhatikan sebelum artikel di kirim oleh JKF.

TUGAS PENULIS

  • Standar Pelaporan : 
    Penulis laporan penelitian asli harus menyajikan akun yang akurat tentang pekerjaan yang dilakukan serta diskusi objektif tentang signifikansinya. Data yang mendasari harus diwakili secara akurat di koran. Sebuah makalah harus berisi detail dan referensi yang cukup untuk memungkinkan orang lain mereplikasi karya tersebut. Pernyataan palsu atau sengaja tidak akurat merupakan perilaku yang tidak etis dan tidak dapat diterima.
  • Akses dan Retensi Data : 
    Penulis diminta untuk memberikan data mentah sehubungan dengan makalah untuk tinjauan editorial, dan harus siap untuk menyediakan akses publik ke data tersebut (konsisten dengan Pernyataan ALPSP-STM tentang Data dan Basis Data), jika dapat dilakukan, dan harus, dalam setiap acara, bersiaplah untuk menyimpan data tersebut untuk waktu yang wajar setelah publikasi.
  • Orisinalitas dan Plagiarisme :  Para penulis harus memastikan bahwa mereka telah menulis karya asli seluruhnya, dan jika penulis telah menggunakan karya dan / atau kata-kata orang lain bahwa ini telah dikutip atau dikutip dengan tepat.
  • Publikasi Berganda, Redundan, atau Bersamaan : 
    Secara umum, penulis tidak boleh mempublikasikan manuskrip yang menggambarkan penelitian yang pada dasarnya sama dalam lebih dari satu jurnal atau publikasi primer. Menyerahkan naskah yang sama ke lebih dari satu jurnal secara bersamaan merupakan perilaku penerbitan yang tidak etis dan tidak dapat diterima.
  • Pengakuan Sumber : 
    Pengakuan yang tepat atas karya orang lain harus selalu diberikan. Penulis harus mengutip publikasi yang berpengaruh dalam menentukan sifat karya yang dilaporkan.
  • Karangan Makalah : 
    Karangan harus terbatas pada mereka yang telah membuat kontribusi yang signifikan terhadap konsepsi, desain, pelaksanaan, atau interpretasi penelitian yang dilaporkan. Semua yang telah memberikan kontribusi signifikan harus terdaftar sebagai rekan penulis. Di mana ada orang lain yang telah berpartisipasi dalam aspek substantif tertentu dari proyek penelitian, mereka harus diakui atau terdaftar sebagai kontributor. Penulis yang sesuai harus memastikan bahwa semua penulis bersama yang sesuai dan tidak ada penulis bersama yang tidak pantas dimasukkan di atas kertas dan bahwa semua penulis bersama telah melihat dan menyetujui versi final dari makalah tersebut dan telah menyetujui pengajuannya untuk publikasi.
  • Pengungkapan dan Konflik Kepentingan : 
    Semua penulis harus mengungkapkan dalam manuskrip mereka setiap konflik keuangan atau kepentingan substantif lain yang mungkin ditafsirkan untuk memengaruhi hasil atau interpretasi naskah mereka. Semua sumber dukungan keuangan untuk proyek harus diungkapkan.
  • Kesalahan mendasar dalam karya yang diterbitkan : 
    Ketika seorang penulis menemukan kesalahan atau ketidaktepatan yang signifikan dalam karya yang diterbitkannya sendiri, adalah kewajiban penulis untuk segera memberi tahu editor jurnal atau penerbit dan bekerja sama dengan editor untuk menarik kembali atau memperbaiki kertas.
  • Bahaya dan Subjek Manusia atau Hewan : 
    Jika pekerjaan tersebut melibatkan bahan kimia, prosedur atau peralatan yang memiliki bahaya yang tidak biasa yang melekat dalam penggunaannya, penulis harus secara jelas mengidentifikasi hal ini dalam naskah.

TUGAS EDITOR

  1. Keputusan Publikasi . Editor bertanggung jawab untuk memutuskan artikel mana yang diserahkan ke jurnal yang harus diterbitkan. Editor dapat dipandu oleh kebijakan dewan editorial jurnal dan dibatasi oleh persyaratan hukum yang akan berlaku terkait pencemaran nama baik, pelanggaran hak cipta, dan plagiarisme. Editor dapat berunding dengan editor atau pengulas lain dalam membuat keputusan ini.
  2. Keluhan dan Banding . Jurnal kami memiliki prosedur yang jelas untuk menangani keluhan terhadap jurnal, Staf Editorial, Dewan Editorial, atau Penerbit. Keluhan akan diklarifikasi kepada orang yang dihormati sehubungan dengan kasus keluhan. Ruang lingkup pengaduan mencakup segala sesuatu yang terkait dengan proses bisnis jurnal, yaitu proses editorial, manipulasi kutipan, editor / reviewer yang tidak adil, manipulasi peer-review, dll. Kasus-kasus pengaduan akan diproses sesuai dengan pedoman COPE.
  3. Main Adil . Editor setiap saat harus mengevaluasi naskah untuk konten intelektual mereka tanpa memandang ras, jenis kelamin, orientasi seksual, kepercayaan agama, asal etnis, kewarganegaraan, atau filsafat politik dari penulis.
  4. Kerahasiaan . Editor dan staf editorial mana pun tidak boleh mengungkapkan informasi apa pun tentang naskah yang dikirimkan kepada siapa pun selain penulis yang sesuai, pengulas, calon pengulas, penasihat editorial lain, dan penerbit, yang sesuai.
  5. Pengungkapan dan Konflik Kepentingan . Materi yang tidak dipublikasikan yang diungkapkan dalam naskah yang dikirimkan tidak boleh digunakan dalam penelitian editor sendiri tanpa persetujuan tertulis dari penulis.

TUGAS REVIEWER

  1. Kontribusi terhadap Keputusan Editorial . Peer review membantu editor dalam membuat keputusan editorial dan melalui  komunikasi editorial dengan penulis,  peer reviewer juga dapat membantu penulis dalam memperbaiki makalah.
  2. Ketepatan . Setiap wasit terpilih yang merasa tidak memenuhi syarat untuk meninjau penelitian yang dilaporkan dalam sebuah naskah atau mengetahui bahwa peninjauan yang cepat tidak mungkin dilakukan harus memberi tahu editor dan minta diri dari proses peninjauan.
  3. Kerahasiaan . Setiap naskah yang diterima untuk ditinjau harus diperlakukan sebagai dokumen rahasia. Mereka tidak boleh ditunjukkan atau didiskusikan dengan orang lain kecuali sebagaimana diizinkan oleh editor.
  4. Standar Objektivitas . Tinjauan harus dilakukan secara objektif. Kritik pribadi terhadap penulis dianggap tidak pantas. Wasit harus mengekspresikan pandangan mereka dengan jelas dengan argumen yang mendukung.
  5. Pengakuan Sumber . Peninjau harus mengidentifikasi karya yang diterbitkan relevan yang belum dikutip oleh penulis. Setiap pernyataan pengamatan, derivasi, atau argumen yang telah dilaporkan sebelumnya harus disertai dengan kutipan yang relevan. Peninjau juga harus meminta perhatian editor untuk kesamaan substansial atau tumpang tindih antara naskah yang sedang dipertimbangkan dan setiap makalah lain yang diterbitkan yang mereka miliki pengetahuan pribadi tetapi relevan.
  6. Pengungkapan dan Konflik Kepentingan . Informasi atau ide istimewa yang diperoleh melalui peer review harus dijaga kerahasiaannya dan tidak digunakan untuk keuntungan pribadi. Peninjau tidak boleh mempertimbangkan naskah di mana mereka memiliki konflik kepentingan yang timbul dari persaingan, kolaborasi, atau hubungan atau koneksi lain dengan penulis, perusahaan, atau lembaga mana pun yang terhubung dengan makalah.

Kesalahan penelitian berarti pemalsuan, pemalsuan, manipulasi kutipan, atau plagiarisme dalam menghasilkan, melakukan, atau meninjau penelitian dan menulis artikel oleh penulis, atau dalam melaporkan hasil penelitian. Ketika penulis diketahui telah terlibat dengan pelanggaran penelitian atau penyimpangan serius lainnya yang melibatkan artikel yang telah diterbitkan dalam jurnal ilmiah, Editor memiliki tanggung jawab untuk memastikan keakuratan dan integritas catatan ilmiah.

JKF membawa bagian Komentar dan Kritik, yang menyediakan forum untuk mengekspresikan berbagai sudut pandang, komentar, klarifikasi, koreksi kesalahpahaman, dan melaporkan kesalahan penelitian tentang topik dalam makalah yang dipublikasikan. Para pembaca jurnal diundang dengan sungguh-sungguh untuk menyumbangkan ide-ide mereka ke forum ini.

Dalam kasus dugaan pelanggaran, Dewan Editor dan Editorial akan menggunakan praktik terbaik COPE  untuk membantu mereka menyelesaikan pengaduan dan menangani pelanggaran secara adil. Ini akan mencakup penyelidikan dugaan oleh Editor. Naskah yang dikirimkan dan ditemukan mengandung kesalahan seperti itu akan ditolak. Dalam kasus di mana makalah yang diterbitkan ditemukan mengandung kesalahan seperti itu, pencabutan dapat diterbitkan dan akan dikaitkan dengan artikel asli. 

PENARIKAN DARI MANUSCRIPTS

Kebijakan Umum Penarikan Artikel

Merupakan prinsip umum komunikasi ilmiah bahwa editor jurnal bertanggung jawab sendiri dan independen untuk memutuskan artikel mana yang diserahkan ke jurnal yang akan diterbitkan. Dalam membuat keputusan ini, editor dipandu oleh kebijakan dewan editorial jurnal dan dibatasi oleh persyaratan hukum yang berlaku terkait pencemaran nama baik, pelanggaran hak cipta, dan plagiarisme. Hasil dari prinsip ini adalah pentingnya arsip keilmuan sebagai catatan sejarah permanen dari transaksi beasiswa. Artikel yang telah diterbitkan akan tetap ada, tepat, dan tidak berubah sejauh mungkin. Namun, sangat kadang-kadang keadaan dapat muncul di mana artikel diterbitkan yang kemudian harus ditarik kembali atau bahkan dihapus. Tindakan seperti itu tidak boleh dilakukan dengan ringan dan hanya dapat terjadi dalam keadaan luar biasa. Selain itu, Penulis (dan / atau lembaganya) akan dihukum dari segala jenis penarikan artikel dalam bentuk larangan pengiriman artikel (sementara hingga larangan permanen)

Kebijakan ini telah dirancang untuk mengatasi masalah ini dan untuk mempertimbangkan praktik terbaik saat ini di komunitas ilmiah dan perpustakaan. Ketika standar berkembang dan berubah, kami akan meninjau kembali masalah ini dan menerima masukan dari komunitas ilmiah dan perpustakaan. Kami percaya masalah ini memerlukan standar internasional. Semua Kebijakan Penarikan Artikel di  Jurnal Keperawatan dan Fisioterapi (JKF) (termasuk Penarikan Naskah, Artikel di Pers, Pencabutan Artikel, Penghapusan Artikel, dan Kebijakan Penggantian Artikel) diadopsi dari  Kebijakan Penarikan Artikel Elsevier.

Penarikan Artikel oleh Penulis
Penulis  tidak diizinkan  untuk menarik artikel yang telah dikirim ke Jurnal Keperawatan dan Fisioterapi (JKF)  karena penarikan artikel tersebut menghabiskan sumber daya, waktu, dan upaya yang dilakukan oleh Editor dan Peer-reviewer dalam memproses artikel tersebut. . Jika penulis masih meminta penarikan artikel, penulis akan dihukum dalam bentuk larangan penyerahan naskah untuk (maksimum) 8 angka (4 volume atau 4 tahun) untuk penarikan naskah dalam proses peninjauan . Namun, sangat tidak etis untuk menarik naskah yang telah dikirim dari jurnal karena jurnal lain telah menerimanya.

Penarikan artikel setelah naskah diterima untuk publikasi adalah sangat tidak etis. Penulis akan diberikan hukuman dalam bentuk dilarang pada penyerahan naskah untuk (maksimum) 20 angka (10 Volume atau 10 tahun). Penarikan naskah dalam kebijakan ini mencakup penyerahan revisi artikel yang melebihi batas waktu yang ditentukan oleh Editor dan tidak segera memberi tahu Editor dan / atau merevisi naskah. Jika penulis tidak merevisi naskah hingga batas waktu tanpa konfirmasi, Penulis dapat dilarang untuk (maksimum) 12 angka (6 volume atau 6 tahun).

Penulis yang melakukan lebih dari satu penarikan naskah dapat diblokir secara permanen. Larangan ini juga dapat diterapkan ke lembaga penulis. Dewan Editorial Jurnal kami dapat mengumumkan kepada publik melalui halaman JKF dan / atau memberikan informasi kepada editor jurnal lain atau penerbit lain ketika Dewan Editorial JKF sedang melakukan proses pelarangan dalam kasus-kasus ini.

RETRAKSI PASAL

Pelanggaran kode etik profesional (seperti penyerahan berganda, klaim palsu kepenulisan, plagiarisme, penipuan penggunaan data, atau sejenisnya) dilarang. Kadang-kadang, pencabutan akan digunakan untuk memperbaiki kesalahan dalam pengiriman atau publikasi. Pencabutan sebuah artikel oleh penulisnya atau editornya di bawah saran anggota komunitas ilmiah telah lama menjadi fitur sesekali dari dunia yang dipelajari. Standar untuk menangani pencabutan telah dikembangkan oleh sejumlah perpustakaan dan badan ilmiah, dan praktik terbaik ini diadopsi untuk pencabutan artikel oleh pihak JKF.

Editor akan menyelidiki secara mendalam pelanggaran kode etik profesional. Dewan Editorial akan memberi tahu penulis tentang dugaan pelanggaran beserta buktinya dan menawarkan opsi yang dapat dieksekusi oleh Penulis. Jika Editor tidak dapat menghubungi penulis dalam periode yang ditentukan, Editor akan berdiskusi dengan Editor dan Dewan Penasihat Editorial lain tentang masalah ini.

Standar pencabutan artikel di JKF adalah:

  1. Pernyataan (surat) pencabutan artikel, berjudul â€œRetraksi: (judul artikel)” , akan dikeluarkan oleh Anggota Editorial Jurnal kami dalam dua bahasa (Indonesia dan Inggris).
  2. Surat pencabutan artikel ini (bersama dengan bukti, komentar, kritik, atau permintaan dari anggota komunitas ilmiah) ditempatkan pada halaman artikel sebelumnya dengan nomor halaman yang sama dengan halaman pertama artikel tersebut dan diberi kode tambahan "ed-1" untuk halaman pertama surat itu dan seterusnya (misalnya, 56-ed-1, 56-ed-2, dll.).
  3. Versi asli artikel tersebut akan diberi tanda air atau cap “Retracted” dan ditempatkan setelah surat itu. File PDF baru ini dibuat untuk menggantikan artikel file PDF asli.
  4. Abstrak artikel di situs web JKF diganti dengan pernyataan tentang pencabutan artikel karena melanggar kode etik dan / atau kebijakan kami saat kata kunci artikel dihapus.
  5. Surat pencabutan artikel juga akan diterbitkan di JKF pada edisi ketika artikel dan surat itu diterbitkan sebagai bagian dari bagian Komentar dan Kritik.

PENGHAPUSAN PASAL: BATASAN HUKUM

Dalam jumlah kasus yang sangat terbatas, mungkin perlu untuk menghapus artikel dari database online. Ini hanya akan terjadi di mana artikel itu jelas-jelas memfitnah atau melanggar hak hukum orang lain, atau di mana artikel itu, atau Editor memiliki alasan yang baik untuk mengharapkannya, subjek dari perintah pengadilan, atau di mana artikel tersebut jika ditindaklanjuti, mungkin menimbulkan risiko kesehatan yang serius. Dalam keadaan ini, sementara metadata (Judul dan Penulis) akan dipertahankan, teks akan diganti dengan layar yang menunjukkan artikel telah dihapus karena alasan hukum.

PENGGANTIAN PASAL

Dalam kasus di mana artikel tersebut, jika ditindaklanjuti, dapat menimbulkan risiko kesehatan yang serius, penulis artikel asli mungkin ingin mencabut yang asli dan menggantinya dengan versi yang diperbaiki. Dalam keadaan ini, prosedur untuk pencabutan akan diikuti dengan perbedaan bahwa pemberitahuan pencabutan basis data akan menerbitkan tautan ke artikel yang diterbitkan kembali yang telah diperbaiki dan riwayat dokumen.